Tips Cara Memeriksa Keamanan Situs Website

Tips kali ini akan membahas memeriksa keamanan sebuah situs website. Belakangan ini, Internet menjadi ranjau bagi para penggunanya. Penipuan online sedang marak-maraknya terjadi dan malware juga banyak menyusup di berbagai web.

E-mail phising menjadi salah satu jalan masuknya. Iklan di sebuah situs web juga kerap digunakan untuk memasukkan malware yang fungsinya mencuri data. Tentu pengguna harus menghindari situs jahat dengan memahami cara memverifikasi keamanan situs web.

Untuk itu pengguna harus memastikan penjelajahan online. Berikut tips untuk memeriksa keamanan web menurut Nancy Nunziati, Vice President Marketing Avast–perusahaan keamanan teknologi global–, Yaitu :

1. Pemeriksaan visual keamanan situs web

Pertama periksa kembali keaslian URL, caranya tidak sulit. Sebelum Anda mengklik link apa pun, arahkan kursor ke atasnya dan lihat di sudut kiri bawah layar anda tempat URL ditampilkan. Trik pertama dari phishing adalah terlihat seotentik mungkin.

Pada pandangan pertama, URL mungkin terlihat seperti alamat URL asli, tapi pemeriksaan lebih dekat dapat terlihat angka 1 bukannya l, atau .net, bukan .com. Latih diri Anda untuk memeriksa setiap URL sebelum Anda mengklik atau sebelum Anda memasukkan informasi pribadi seperti nama pengguna dan kata sandi.

Kedua adalah periksa “https”. Huruf-huruf yang Anda lihat di awal setiap URL merupakan Hypertext Transfer Protocol (http). Hal itu merupakan dasar untuk bagaimana data dikomunikasikan di web. Meskipun sangat bermanfaat, hal ini juga mudah diretas.

Penambahan “S” seperti dalam “https” (dan ikon kunci), bagaimanapun, memberitahu bahwa situs tersebut aman. Situs web dengan ikon gembok pada bagian alamat dan awalan https akan dienkripsi dan memiliki sertifikat SSL tepercaya.

Pada dasarnya hal itu menjamin sambungan aman antara situs web dan browser. Jika Anda tidak dapat memverifikasi bahwa situs web atau tautan aman dengan https, waspadalah dan jangan masukkan informasi pribadi apa pun. Selain itu, perlu diperhatikan bahwa penjahat dunia maya melakukan segala cara untuk tampil sebagai orang yang sah atau memiliki otorisasi.

2. Alat keamanan situs web

Pertama gunakan alat browser bawaan, yang harus dikenali adalah langkah-langkah keamanan yang sudah ada di browser. Lihatlah pengaturan privasi dan keamanan, mungkin Anda akan menemukan pengaturan default yang lebih longgar dari yang diinginkan.

Atur secara manual pengaturan dengan cara yang membuat Anda nyaman. Blokir popups, cegah unduhan otomatis, jangan izinkan pelacakan. Pilihan akan bervariasi tergantung pada browser pilihan Anda.

Baca juga : Tips Maintenance WordPress Rutin Setiap hari

Kedua jalankan pemeriksaan keamanan situs web online. Ada beberapa pilihan, tapi VirusTotal direkomendasikan untuk posisi yang tidak lazim. Tools online ini menggunakan scanner antivirus dan solusi keamanan untuk memeriksa situs web dari ancaman.

Cukup masukkan URL yang ingin Anda pindai ke dalam bar pencarian di situs, kemudian dapatkan hasil yang instan. Setelah itu URL, dan VirusTotal akan memberi tahu Anda jika situs tersebut mencurigakan.

Ketiga pasang alat keamanan web untuk keamanan situs web secara total, lindungi dengan rangkaian keamanan siber yang canggih, seperti Avast Free Antivirus. Anda juga dapat menambahkan manfaat privasi ke keamanan situs web jika menggunakan jaringan pribadi virtual seperti Avast SecureLine VPN.

Untuk browser, Anda bisa menggunakan Avast Secure Browser yang browser pribadi yang cepat dan aman yang akan melindungi secara online. Browser tersebut tersedia secara gratis.

3. Pindai cepat keamanan situs web

Pertama Anda perlu memeriksa detail kontak untuk situs web. Jika Anda sudah melakukan semua hal di atas namun masih tidak yakin, Anda harus berbaris ke pintu depan dan ketuk. Artinya, temukan info “Hubungi Kami” di situs Tim Avast, mereka akan memberikan petunjuk apakah operasi tersebut sah atau tidak.

Kedua periksa apakah antivirus memiliki Sertifikat Anti-Phishing, karena tidak semua memiliki sertifikat. Cari lab pihak ketiga yang menguji anti-phishing, seperti AV-Comparatives.

Mereka akan menguji produk antivirus terhadap URL phishing (yang berusaha mendapatkan informasi pribadi Anda) dan memeriksa positif palsu ketika datang ke situs web perbankan yang sah. Untuk memastikan produk keamanan mengetahui perbedaannya.

Avast Free Antivirus dapat mengatasinya dan merupakan satu-satunya perangkat lunak gratis yang telah mendapatkan Sertifikat Anti-Phishing.

Ketiga periksa untuk melihat apakah URL memiliki kebijakan privasi. Jika situs web tidak memiliki kebijakan privasi, akan tertera bendera merah, untuk mempertanyakan apakah perusahaan atau situs tersebut sah atau tidak.

Keempat carilah pemilik domain situs web dengan menggunakan WHOIS. Anda dapat meneliti siapa yang memiliki domain tertentu dengan memeriksa catatan publik yang tersedia melalui pencarian WHOIS.

Pelajari segala sesuatu tentang domain, termasuk siapa yang mendaftar dan kapan waktu mereka mendaftar Internet. Tidak ada merek yang aman dari pemalsuan, dan tidak ada pengguna yang aman untuk ditargetkan.

Ayo, gunakan jasa Maintenance dari kami terbukti dan banyak yang kami rawat dengan para tenaga ahlinya. Info lebih lanjut bisa menghubungi 021 220 861 10. Terima kasih



Leave a Reply